Monday, 23 February 2015

Wafatnya Ulama Munculnya Golongan Bodoh


Baru-baru ini seluruh umat Islam di bumi Nusantara amnya dan di Kelantan khususnya dilanda kesedihan kerana meninggalnya satu-satunya ulama dan juga umarak iaitu Allahyarham Tuan Guru Nik Aziz bin Nik Mat. Beliau dipanggil mengadap Ilahi setelah menghabiskan masa hidupnya menegakkan agama Allah menempuh segala halangan dengan sabar dan menyebarkan ilmu Supaya masyarakat kembali kepada ajaran Islam yang sebenar. Walaupun ada pepatah melayu mengatakan patah tumbuh hilang berganti, kehilangan tokoh ulamak TGNA ini tiada galang gantinya.

Walaupun begitu kita sepatutnya bersyukur kerana bumi bertuah ini masih lagi mempunyai ulama yang diiktiraf oleh ulama sedunia iaitu Tuan Guru Hj Abd Hadi bin Awang. Dengan perginya TGNA beliau seolah-olah berjuang keseorangan dalam menegakkan syariat Islam apabila mendapat tentangan golongan bodoh dari kalangan pemimpin yang dipercayainya selama ini. Golongan yang bodoh ini muncul apabila membelakangkan ulama dalam jemaah Islam tetapi mengambil kesetiaan terhadap penentang syariat Islam. 


Munculnya golongan bodoh setelah wafatnya ulama dan ulama yang tersisa berada dalam kumpulan sedikit adalah merupakan tanda-tanda hari kiamat yang diriwayatkan dalam beberapa hadis berikut.

Dalam Ash-Shahiihain, dari Anas bin Malik radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : 

من أشراط الساعة أن يُرْفَعَ العلم، ويَثْبُتَ الجهلُ.

Termasuk tanda-tanda hari kiamat adalah diangkatnya ilmu dan tetapnya kebodohan”.[1]

Al-Bukhari meriwayatkan dari Syaqiiq, ia berkata : “Aku pernah bersama ‘Abdullah dan Abu Musa. Mereka berkata : Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda :

إن بين يدي الساعة لأيَّاماً يُنزَلُ فيها الجهلُ، ويُرْفَعُ العلم.

Sesungguhnya menjelang hari kiamat kelak, akan ada hari-hari yang diturunkanya kebodohan dan diangkatnya ilmu”.[2]

Berkata Ibnu Baththaal rahimahullah :

وجميع ما تضمَّنَهُ هذا الحديث من الأشراط قد رأيناها، فقد نقص العلم، وظهر الجهل، وأُلْقِي الشحّ في القلوب، وعمّت الفتن، وكثرَ القتل.

Seluruh tanda-tanda tentang hari kiamat yang terdapat dalam hadits ini telah kita lihat. Sungguh, ilmu telah berkurang, kebodohan merajalela, sifat kikir telah dijatuhkan/dijangkitkan dalam hati (manusia), firnah telah tersebarnya, dan pembunuhan banyak terjadi”.[3]

Ibnu Hajar mengulas hal itu dengan berkata :

الذي يظهر أن الذي شاهده كان منه الكثير، مع وجود مقابله، والمراد من الحديث استحكام ذلك، حتى لا يبقى مما يقابله إلا النادر، وإليه الإشارة بالتعبير يقبض العلم، فلا يبقى إلا الجهل الصرف، ولا يمنع من ذلك وجودُ طائفة من أهل العلم، لأنهم يكونون حينئذ مغمورين في أولئك.

Yang nampak, tanda-tanda hari kiamat yang disaksikannya itu memang sudah banyak terjadi, bersamaan dengan adanya realiti yang sebaliknya. Dan yang dimaksud oleh hadits adalah dominannya hal-hal tersebut sehingga tidak tersisa hal yang tidak seperti itu melainkan sedikit. Inilah yang diisyaratkan oleh hadits dengan ungkapan : ‘diangkatnya ilmu’; tidaklah tinggal/tersisa kecuali hanyalah kebodohan. Namun hal itu tidaklah menghalangi untuk tetap adanya sekelompok ahli ilmu (ulama) di tengah umat, karena pada waktu itu mereka tertutup oleh dominasi masyarakat yang bodoh akan ilmu agama”.[4]

Diangkatnya ilmu terjadi dengan diangkatnya (diwafatkannya) para ulama, sebagaimana ditunjukkan dalam hadits ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash radliyallaahu ‘anhuma, ia berkata : Aku telah mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إن الله لا يَقْبِضُ العلمَ انتزاعاً ينتزعُه من العباد، ولكنْ يقبِضُ العلم بقبض العلماء، حتى إذا لم يبقَ عالماً؛ اتَّخذ الناس رؤوساًَ جُهَّالا، فسُئِلوا ؟ فأفتوا بغير العلم، فضلّوا وأضلوا.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengangkat ilmu dengan sekali cabutan dari manusia. Namun Allah akan mengangkat ilmu dengan mewafatkan para ulama. Hingga ketika tidak tersisa lagi seorang berilmu (di tengah mereka), manusia mengangkat para pemimpin yang jahil. Mereka ditanya, dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Hingga akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (orang lain)”.[5]

An-Nawawiy berkata :

هذا الحديث يُبَيِّنُ أن المراد بقبض العلم في الأحاديث السابقة المطلقة ليس هو محوُه من صدور حفَّاظه، ولكن معناه : أن يموتَ حملتُه، ويتخذ الناس جُهَّالا يحكمون بجهالاتهم، فيضلُّون ويُضِلُّون.

Hadits ini memberikan penjelasan akan maksud ‘diangkatnya ilmu’ - sebagaimana tertera dalam hadits-hadits secara mutlak – bukanlah menghapuskannya dari dada para penghapalnya. Namun maknanya adalah : wafatnya para pemilik ilmu tersebut. Manusia kemudian mengambil orang-orang bodoh yang menghukumi sesuatu dengan kebodohan mereka. Akhirnya mereka pun sesat dan menyesatkan orang lain”.[6]

Dan yang dimaksud dengan ‘ilmu’ di sini adalah ilmu mengenai Al-Kitab (Al-Qur’an) dan As-Sunnah, yang itu merupakan ilmu warisan para nabi ‘alaihis-salaam. Dan ulama adalah pewaris para nabi. Oleh karena itu, kepergian mereka sama dengan perginya ilmu, matinya sunnah, berkembangnya bid’ah, dan meratanya kebodohan.

Adapun ilmu keduniaan, maka itu merupakan tambahan. Bukanlah ia yang dimaksud dalam hadits-hadits, dengan alasan sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Mereka ditanya, dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Hingga akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (orang lain)”. Kesesatan hanyalah terjadi karena kebodohan dalam agama. Dan ulama yang hakiki adalah ulama yang mengamalkan ilmu-ilmu mereka, mengarahkan dan menunjukkan umat ke jalan lurus dan petunjuk. Ilmu tanpa disertai amalan tidaklah banyak bermanfaat. Bahkan dapat menjadi bencana bagi pemiliknya. Telah diriwayatkan oleh Al-Bukhari dengan lafadh :

وينقص العمل

Dan amal pun berkurang”.[7]

Berkata Al-Imam Muarrikh (ahli sejarah) Islam Adz-Dzahabi setelah menyebutkan sekelompok ulama : 

وما أوتوا من العلم إلا قليلاً، وأما اليوم؛ فما بقي من العلوم القليلة إلا القليل، في أناس قليل، ما أقل مَن يعمل منهم بذلك القليل، فحسبنا الله ونعم الوكيل.

Tidaklah mereka diberikan ilmu melainkan sedikit. Adapun hari ini, tidaklah tersisa dari ilmu-ilmu yang sedikit tersebut melainkan lebih sedikit lagi di tangan orang-orang yang jumlahnya sedikit pula. Dan betapa sedikit lagi orang-orang yang beramal dengan ilmu mereka yang sedikit itu. Hasbunallaahwani’mal-wakiil (Semoga Allah mencukupkan kita, dan Dia-lah sebaik-baik Pelindung)". [8]
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
[1] Shahih Al-BukhariyKitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli (1/178 – bersama Fathul-Baariy) dan Shahih MuslimKitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli wal-Fitan fii Aakhiriz-Zamaan (16/222 – bersama Syarh An-Nawawiy).
[2] Shahih Al-Bukhari, Kitaabul-Fitan, Baab Dhuhuuril-Fitan (13/13 – bersama Fathul-Baariy).
[3] Fathul-Baariy (13/16).
[4] Fathul-Baariy (13/16).
[5] Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Kaifa Yaqbidlul-‘Ilm (1/194 – bersama Fathul-Bariy), dan Shahih Muslim, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli wal-Fitan(16/223-224 – bersama Syarh An-Nawawiy). 
[6] Syarhun-Nawawiy li-Shahih Muslim (16/223-224).
[7] Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-Adab, Baab Husnil-Khuluq was-Sakhaa’ wa Maa Yakrahu minal-Bukhl (10/456 – bersama Fathul-Baariy).










Monday, 9 February 2015

Raja Salman Ubah Dasar Terhadap Mesir


King Salman mengaku peranan Kerajaan Saudi sebelumnya dalam politik Mesir yang menurut baginda sebagai tindakan yang salah dan baginda secara peribadi tidak pernah redha dengan nya dan ini adalah masa untuk memohon maaf

Raja Salman berkata kepada akhbar Al-Watan bahawa Arab Saudi akan kekal sebagai saudara yang besar kepada semua orang-orang Arab dan umat Islam, dan baginda mengaku tentang campur tangan oleh kerajaan Arab Saudi terdahulu terutama di Mesir dan revolusi-revolusi di negara Arab.

Beliau menambah bahawa kerajaan beraja itu telah memainkan peranan yang baginda sendiri tidak berpuas hati dengan penglibatan di Mesir, yang menyebabkan ramai orang telah dizalimi, menyebabkan ramai orang yang tidak bersalah mati, dan ramai antara mereka dipenjara. Beliau berjanji akan mengubah dasar kerajaan sebelum ini dan mengadakan pembaharuan dari campurtangan sebelum ini yang menyebabkan kekacauan.

Baginda memohon maaf kepada semua keluarga yang menjadi mangsa kezaliman dan berjanji akan mengubah dasar negara yang fasad sebelum ini kepada dasar yang lebih membina. Seluruh dunia yang prihatin mengetahuinya bahawa manusia terakhir yang mengarahkan Gen Abdel Fattah al-Sisi melakukan rampasan kuasa adalah Prince Bandar bin Sultan (anak Saudara kepada Raja Abdullah dan Raja Salman) yang merupakan Ketua Perisik Kebangsaan Arab Saudi.

Raja baru Arab Saudi ini mungkin benar-benar ingin melaksanakan dasar baru kerana langkah pertama sebaik kenaikannya sebagai Raja Arab Saudi ialah;
1. Memecat jawatan Prince Bandar sebagai Ketua Perisik Kebangsaan.
2. Memecat jawatan Prince Mit'eb bin Raja Abdullah sebagai Komander Kebangsaan Angkatan Tentera.

Sumber:
http://tounesnews.com/الملك-سلمان-السعودية-لعبت-دورا-في-مصر/

Monday, 26 January 2015

Berjayakah Raja Salman Singkirkan Raja Sebalik Tabir Saudi?


Pemerintahan Keluarga Diraja Saud
Writ undang-undang yang dikeluarkan oleh Raja Abdullah hanya dapat bertahan selama 12 jam sahaja. Dalam tempoh tersebut puak Tujuh Sudairi bersaudara, puak yang paling kaya dan berpengaruh dalam Dewan Saud yang telah kurang pengaruhnya semasa pemerintah yang lepas telah muncul menunjukkan pengaruhnya. Seperti diulas oleh huffingtonpost(1) rampasan kuasa dalam senyap. 

Belum lagi pengebumian jenazah almarhum Raja Abdullah selesai, pemerintah kerajaan beraja Saudi yang baru, Raja Salman bin Abdulaziz telah menyingkirkan Ketua Mahkamah Diraja Khaled al-Tuwaijri tetapi mengekalkan adik tirinya sebagai Putera Mahkota baharu, Putera Muqrin Abdul Aziz seperti dipilih oleh Raja Abdullah. Tetapi dengan licik melantik seorang lagi yang berpengaruh dari kumpulan Sudairi iaitu Mohamed bin Nayef, Menteri Dalam Negeri untuk menjadi Timbalan Putera Mahkota. Bukan satu rahsia lagi almarhum Raja Abdullah inginkan anaknya Mutaib bin Abdullah sebagai Timbalan Putera Mahkota(2). 

Satu tindakannya lagi yang jelas ialah Raja Salman yang juga dari Sudairi, cuba mendapatkan tampuk kekuasaan untuk generasi kedua apabila memberi anaknya Mohammed yang berumur 35 tahun kedalam lingkungan kuasa Kementerian Pertahanan. Beliau sekarang dilantik sebagai Setiausaha Agung Mahkamah Diraja. Semua perubahan ini dilakukan sebelum pengebumian Raja Abdullah. 



Kenyataan rasmi kerajaan Saudi perlantikan ketua Mahkamah Diraja yang baru(3)

Al-Tuwaijri telah menjadi ketua Mahkamah Diraja semasa pemerintahan almarhum Raja Abdullah merupakan kedudukan yang paling penting dalam kerajaan beraja tersebut. Pemerhati sifatkan penyingkirannya merupakan pembatalan terhadap rancangan yang telah digariskan oleh almarhum raja dan anaknya Mutaib, yang dijangkakan menjadi timbalan kepada Putera Mahkota dan mengekalkan Al-Tuwaijri.

Beberapa sumber media melapurkan ketidak munculan Khalid al-Tuwaijri dari khalayak sebaik saja Raja Abdullah meninggal. Beliau merupakan seorang yang amat penting semasa pemerintahan Raja Abdullah dan disifatkan sebagai kotak hitam Raja Abdullah. Beliau telah dilantik oleh raja sebagai ketua setiausaha kepada majlis perlantikan jawatan kerajaan beraja (4).

Kedudukan al-Tuwaijri diwariskan dari keluarganya dari ayahnya Abdul Aziz al Tuwaijri yang mendapat kedudukan yang paling berpengaruh dalam istana(5). Keluarga Tuwaijri menjadi penjaga gerbang diraja dimana kerabat dirajapun mesti mendapat kebenaran dari beliau untuk sebarang keputusan(6). Bahkan tidak dibenarkan mengadap raja sama sekali tanpa kebenaran, penglibatan dan pengetahuan Tuwaijri. Tuwaijri merupakan dalang utama penglibatan dalam kepentingan negara luar seperti mematahkan Revolusi Mesir, menghantar tentera di Bahrain, penglibatan dalam perang saudara di Syria.

Kediaman Mewah Khalid Al-Tuwaijri di Beverly Hills kawasan mewah Hollywood (7)
Sesetengah pemerhati termasuk Arabi21(8) dilaporkan tidak terkejut dengan kejatuhan Al-Tuwaijri dari kedudukannya kerana perbezaan yang timbul baru-baru ini antara beliau dan anggota kanan keluarga diraja, yang menyifatkan beliau sebagai "ketua rasuah" dan satu yang ingin "memusnahkan negara dan mengatasi Keluarga Diraja ".Beliau juga telah digambarkan sebagai "sotong kurita" dan pemimpin utama yang melansanakan "Projek kebaratan" dan "penaung sekular" di Arab Saudi. 

Al-Tuwaijri juga dituduh menyelaras kempen dengan surat khabar Arab terhadap ulama yang berjuang menentang usaha sekularisasi beliau. 

Hubungannya dengan pemerintah pro-barat di negara Teluk, Mohammed bin Zayed, Putera Mahkota Abu Dhabi amatlah rapat. Buat masa ini, Tuwaijri telah tersingkir dan senarai proksinya yang panjang, bermula dengan Presiden Mesir Abdel Fatah el-Sisi sudah mula merasa seram sejuk akibat angin perubahan yang bertiup dari Riyadh ini. Sisi gagal untuk menghadiri majlis pengkebumian pada Jumaat lepas, apakah semata-mata kerana cuaca buruk?

Thursday, 22 January 2015

Raja Arab Saudi, Raja Abdullah Abdulaziz mangkat

Raja Arab Saudi, Raja Abdullah Abdulaziz mangkatRaja Arab Saudi, Raja Abdullah Abdulaziz mangkat 
RIYADH: Raja Abdullah bin Abdulaziz mangkat pada Jumaat, menurut satu kenyataan yang dikeluarkan oleh istana diraja.

Putera Mahkota Salman turut diumumkan sebagai pengganti mewarisi tahkta negara yang terkenal dengan hasil minyak.

Raja Abdullah, 90 tahun dimasukkan ke hospital kerana menghidap jangkitan pada paru-paru.

Baginda menaiki takhta pada tahun 2005.

Sumber: Awani

Tuesday, 13 January 2015

Keajaiban Dalam Bencana Banjir

Disebalik kemusnahan yang dapat disaksikan dalam banjir tsunami yang menimpa Kelantan yang juga dikenali sebagai serambi Mekah terdapat juga keajaiban yang menjadi pengajaran kepada kita.
Gambar-gambar berikut menunjukkan beberapa kejadian yang diceritakan setelah surutnya banjir tsunami tersebut.





Tafsir al Quran cantik tersusun dijumpai diatas bumbung rumah selepas banjir surut di Taman Krai. Ia mungkin dihanyutkan banjir dari sebuah masjid yang ditenggelami banjir.


Naskah al quran ini ditemui semasa operasi pembersihan di Machang. Ia telah berada didalam lumpur berhari-hari tapi apabila mukasuratnya dibuka ia sangat indah dengan tulisannya seolah-olah tidak terusik. Al-Quran adalah mukjizat yang dapat dilihat hingga skhir zaman.




Ini pula naskah tafsir oleh Sayyid Qutb masih juga terpelihara dan dalam keadaan baik.


Ini pula keadaan dalam sebuah surau. Walaupun ditenggelami banjir lumpur terdapat bahagian karpet sembahyang tidak terjejas.

Banjir yang luar biasa melanda Kelantan itu naik secara mendadak lebih dari 20m dalam masa yang singkat hinggakan rumah yang berada ditempat yang tinggi turut ditenggelami air.

Mengikut cerita yang sahih diceritakan oleh sukarelawan banjir. Mereka pergi kesatu lokasi yang terpencil kerana terdapat maklumat terdapat tumah anak yatim dan pusat tahfiz mungkin memerlukan bantuan kerana jauh dipendalaman.

Pada anggapan mereka kemungkinan pondok tersebut alami kemusnahan besar kerana kedudukan pondok di tepi sungai.


Pondok yang ditujui oleh sukarelawan tersebut ialah pondok bernama Madrasatul Tarbiah Aulad yang berada di Kg. Sg. Kenerong, Stong, Dabong dan diuruskan oleh seorang ustaz yang digelar Pak Teh Din.


Berbanding dengan tempat-tempat lain yang mereka telah beri bantuan, perjalanan ketempat tersebut walaupun jauh ke pendalaman agak luar biasa kerana segala-galanya dipermudahkan Allah sejak dari mereka bermula lagi. Walaupun mereka tidak mengetahui lokasi pondok yang di tuju mereka merasakan bagai dipimpin untuk sampai ke sana dengan mudah walaupun hanya bertanya dengan beberapa orang sahaja.


Setelah masuk ke  Kg. Dabong mereka melihat kemusnahan yang sangat teruk di sepanjang perjalanan. Bila masuk ke jalan kecil menuju ke Madrasah Tarbiah Aulad itu mereka membayangkan kemusnahan yang lebih teruk memandangkan kedudukan pondok di tepi sungai. Madrasah Tarbiyah al-Aulad ini berada di laluan sungai utama bawah stesen hidro TNB Sg.Kenerong, Stong, Dabong.
Apabila stesen hidro itu melepaskan air dalam keadaan air yang sudah begitu banyak, maka terjadilah gelombang tsunami yang begitu deras merempuh kawasan  tersebut!


Seperti di ceritakan sendiri oleh Pak Teh Din pemilik pondok tersebut, semasa gelombang air turun dari bukit ke sini..dengan lajunya, dengan tingginya..dengan arus yang ganas menggila...segala-gala yang ada di sekitar kawasan ini dirempuh dgn begitu ganas..

Mereka yg berada dlm pondok ini terlalu takut melihat keadaan demikian. Pak Teh Din sendiri tak pernah  melihat keadaan begini seumur hidupnya.

Maka mereka menunaikan solat di madrasah yang sedang teruk dihempap air...lalu berdoa (dicatitkan sebahagian sahaja)

"Yaa Allah Ya Tuhanku..sesungguhnya aku ini berada dalam rumahMu..dan aku mengajar dan menyebar agamaMu...
Dan mereka yang ada di sini adalah orang-orang yang belajar ilmuMu..
Hanya pondok inilah tempat berlindung yang kami ada...yang kami bina dengan jerih payah hasil dari hamba2Mu yang bersedekah dijalanMu..
Dan kami semua adalah hamba2 Mu yang daif..

Dan sesungguhNya air hujan itu juga hambaMu..dan air sungai itu juga hambaMu..
Maka Engkau arahkanlah mereka itu ke tempat lain dengan kudratMu.."
(kemudian Pak.Teh Din membaca beberapa potong ayat lalu diaminkan doa tersebut)



Di sinilah Allah mnunjukkan kekuasaan Nya...!
Aliran arus air yang terlalu laju dengan keadaan ganas menggila itu BERALIH DAN MENGALIR KE ARAH LAIN...!!!
Masya Allah..Allahu Akbar..!!!
(kejadian arus air beralih arah ini disaksikan oleh semua yang berada di pondok tersebut pada waktu itu)

Akhirnya kawasan pondok2 ini mengalami kerosakan yang sangat minima...berbanding keadaan air yang merempuh kawasan ini..!
(Bayangkan walaupun dalam keadaan air yang sudah surut sungai tersebut masih lagi mengalir deras!)



Satu keajaiban juga dengan kekuasaan Allah, tidak ada satu pun pokok-pokok pisang yang ditanam oleh Pak Teh Din yang tumbang atau mati...Masya Allah. Pak Teh Din menanam beberapa ekar pokok pisang bagi menampung kewangan pondok tersebut.




Saturday, 20 December 2014

Perhatikan Tanda-Tanda Ini!


video


Sedutan syarahan Sheikh Hamza Yusuf di Malaysia berkenaan beberapa hadith fitan akhir zaman - dan tanda-tanda hari kiamat [Al 'Alamatus sa'ah]. 

Ibnu Mas'ud berkata kepada Rasulullah saw, " Apakah hari kiamat itu terdapat terdapat padanya tanda yang dapat kita ketahui sebelumnya?" 

Kata baginda saw," Ya benar Ibnu Mas'ud."

Dan orang muslim perlu tahu akan tanda-tanda ini, supaya boleh mengenalinya apabila mereka melihat tanda-tanda tersebut. Terdapat banyak tanda-tandanya. 

Salah satu antara tandanya ialah, kanak-kanak menjadi bengis, dan hujan menjadi panas atau berasid, hujan berasid. Orang-orang jahat menjadi semakin ramai. 

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, pendusta dianggap jujur dan sedangkan orang yang jujur dikatakan pendusta. Manakala pengkhianat diberi kepercayaan. Orang-orang bersikap benar pula dikatakan pengkhianat. Semua ini adalah tanda-tandanya.

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, pinggan (piring) saling berhubungan secara terus-menerus. Dan silaturahim semakin terputus...

Inilah suatu tanda mukjizat Nabi saw yang sangat jelas. Kata Baginda saw, pinggan (piring) saling berhubungan secara terus-menerus. Dan Rasulullah saw menggunakan istilah memang digunakan dalam komunikasi satellit iaitu, "muwasalat".

Dan orang mula memutuskan silaturahim, Dengan lain perkataan orang hanya duduk dirumah menonton TV dari piring satelit dan tidak lagi memperdulikan jiran-jiran mereka. Ini merupakan Hadith yang menakjubkan bagi saya. 

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, kamu akan melihat orang-orang munafiq memerintah. Pasar dikuasai oleh orang-orang paling rosak. 

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, masjid dihias, sedangkan hati-hati itu rosak. Mereka solat dimasjid tapi tidak dapat membersihkan jiwa mereka. 

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, seorang muslim dari satu suku adalah lebih hina dari kambing yang hodoh (langsung tidak dipedulikan).

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, seorang laki-laki cukup dengan laki-laki (homosexuality) dan perempuan cukup dengan perempuan (lesbianism) yang menjadi berleluasa. Dan baginda berkata kamu akan lihat orang-orang muda mempunyai kemewahan berlimpah-ruah. Seperti Zuckerberg menjadi multi bilionair belumpun berumur 30 tahun.

Kamu akan melihat adanya pergerakan-pergerakan yang merosakan wanita. Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, kamu akan lihat perosak dunia akan dimakmurkan. Kamu akan lihat kehancuran tamadun.

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, bahawa peralatan muzik akan tersebar luas. (dari hadith yang lain) Bahawa alat-alat muzik berada pada kepala mereka. Bagaimana Baginda saw tahu mengenainya? Itulah yang telah dinyatakan, saya tidak mengada-adakannya. Telah dikatakan bahawa " على روءوسهم بالمعازف". Bahawa alat-alat muzik berada pada kepala mereka. Tiada siapa yang mungkin dapat memahaminya pada ketika itu. Tetapi sekarang kita dapat melihatnya, mereka ini berada dimana-mana saja. 

Dan akan dilihat banyaknya anggota polis. Dan juga banyaknya para pencela dan pengolok-olok (pelawak). Lihat saja banyak rancangan TV yang menunjukkan orang-orang saling diperolokan dan ditertawakan.

Wahai Ibnu Mas'ud sungguh antara tanda kiamat itu, kamu akan lihat ramainya anak-anak luar nikah. Dinegara saya (USA) sekarang melebihi 50%. Menakjubkan...

(Dalam hadith yang lain) Rasulullah saw telah bersabda, akan ditunjukkan fitnah pada hati manusia seperti tikar yang dianyam. Dua garisan sulam menyulam, secara menegak dan mendatar. Inilah fitnah yang dipaparkan di TV. Ianya ibarat tikar yang dianyam "كالحصير". Dan beginilah syaitan-syaitan merosakkan hati manusia. Dengan memaparkan fitnah-fitnah ini melalui filem dan TV. Ia ditayangkan berulang kali hingga mereka menjadi terbiasa dengan keganasan. Sehingga ia menjadi perkara biasa dan dipandang ringan.

Dan Rasulullah saw bersabda, terdapat dua jenis manusia penghuni neraka yang aku tidak pernah lihat. Kamu akan lihat manusia dengan cemeti seperti ekor sapi. Dengannya mereka memukul orang. Dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi bertelanjang. Mereka berjalan berlenggang-lenggok untuk menarik perhatian orang kepadanya. Rambut mereka seperti bonggol unta. Ya Allah, ternyata kebenaran sabda Rasulullah saw. Rambut mereka seperti bonggol unta. Ia bukanlah unta yang biasa diternak oleh orang-orang Arab. Unta Bactrian ini asal dari Parsi. Mereka pernah melihat dan tahu mengenainya. Mereka dua golongan ini tidak akan masuk syurga. Katakan, amat benarlah sabda Rasulullah saw. 

(Dalam hadith yang lain) Satu golongan dari umatku akan minum arak. Mereka namakan arak bukan dengan namanya. Katakan اعوذبالله من الشيطان الرجيم . Ya Allah telah aku sampaikan pesanan ini. 

Berikut adalah petikan hadith tersebut;

رقم الحديث: 2062
(حديث مرفوع) أَخْبَرَنَا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَحْمَدَ بْنِ رَيْذَةَ  , قِرَاءَةً عَلَيْهِ بُأَصْفَهَانَ ، قَالَ : أَخْبَرَنَا أَبُو الْقَاسِمِ سُلَيْمَانُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ أَيُّوبَ الطَّبَرَانِيُّ  ، قَالَ : حَدَّثَنَا أَبُو عُبَيْدَةَ عَبْدُ الْوَارِثِ إِبْرَاهِيمَ الْعَسْكَرِيِّ  ، قَالَ : حَدَّثَنَا سَيْفُ بْنُ مِسْكِينٍ الْأَسْوَارِيُّ  ، قَالَ : حَدَّثَنَا مُبَارَكُ بْنُ فَضَالَةَ  ، عَنِ الْحَسَنِ  ، عَنْ عَتِيٍّ السَّعْدِيِّ  ، قَالَ عَتِيٌّ : خَرَجْتُ فِي طَلَبِ الْعِلْمِ , حَتَّى قَدِمْتُ الْكُوفَةَ , فإِذَا بِعَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ  بَيْنَ ظَهْرَانَيْ أَهْلِ الْكُوفَةِ ، فَسَأَلْتُ عَنْهُ فَأُرْشِدْتُ إِلَيْهِ ، فَإِذَا هُوَ فِي مَسْجِدِ الْأَعْظَمِ ، فَأَتَيْتُهُ , فَقُلْتُ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ : إِنِّي جِئْتُ أَضْرِبُ إِلَيْكَ , أَقْتَبِسُ مِنْكَ عِلْمًا لَعَلَّ اللَّهَ يَنْفَعُنَا بِهِ بَعْدَكَ ، قَالَ لِي : مِمَّنِ الرَّجُلُ ؟ فَقُلْتُ : مِنْ أَهْلِ الْبَصْرَةِ ، فَقَالَ : مِمَّنْ ؟ فَقُلْتُ : مِنْ هَذَا الْحَيِّ مِنْ بَنِي سَعْدٍ ، فَقَالَ لِي : يَا سَعْدِيُّ : لَأُحَدِّثَنَّ فِيكُمْ بِحَدِيثٍ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ ، وَأَتَاهُ رَجُلٌ , فَقَالَ : " يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَلَا أَدُلُّكَ عَلَى قَوْمٍ كَثِيرٍ أَمْوَالُهُمْ ؟ كَثِيرٍ شَوْكَتُهُمْ ؟ تُصِيبُ مِنْهُمْ مَالًا دَثَرًا - أَوْ قَالَ : كَثِيرًا ؟ - فَقَالَ : مَنْ هُمْ ؟ ، فَقَالَ : هُمْ هَذَا الْحَيُّ مِنْ بَنِي سَعْدٍ ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ : مَهْ ، فَإِنَّ بَنِي سَعْدٍ عِنْدَ اللَّهِ ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ " سَلْ يَا سَعْدِيُّ ، فَقُلْتُ أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ : هَلْ لِلسَّاعَةِ مِنْ عَلَمٍ تُعْرَفُ بِهِ السَّاعَةُ ؟ قَالَ : وَكَانَ مُتَّكِئًا , فَاسْتَوَى جَالِسًا ، فقَالَ : يَا سَعْدِيُّ سَأَلْتَنِي عَنْ مَا سَأَلْتُ عَنْهُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ ، قُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ : هَلْ لِلسَّاعَةْ مِنْ عَلَمٍ تُعْرَفُ بِهِ السَّاعَةُ ؟ فَقَالَ لِي : " يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ لِلسَّاعَةِ أَعْلَامًا ، وَإِنَّ لِلسَّاعَةِ أَشْرَاطًا ، أَلَا وَإِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يَكُونَ الْوَلَدُ غَيْظًا ، وَأَنْ يَكُونَ الْمَطَرُ قَيْظًا ، وَأَنْ يَفِيضَ الْأَشْرَارُ فَيْضًا ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يُؤْتَمَنَ الْخَائِنُ ، وَأَنْ يُخَوَّنُ الْأَمِينُ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ تُوَاصَلَ الْأَطْبَاقُ ، وَتُقَاطَعَ الْأَرْحَامُ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ ، إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يَسُودَ كُلَّ قَبِيلَةٍ مُنَافِقُوهَا فُجَّارُهَا ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا تَزَخْرُفَ الْمَحَارِيبِ ، وَأَنْ تُحَرَّفَ الْقُلُوبُ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ ، إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يَكُونَ الْمُؤْمِنُ فِي الْقَبِيلَةِ أَذَلَّ مِنَ النَّعْلِ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ تَعْلُوَ الْمَنَابِرُ ، وَتُكْتَفَ الْمَسَاجِدُ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يَكْتَفِيَ الرِّجَالُ بِالرِّجَالِ ، وَالنِّسَاءُ بِالنِّسَاءِ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنّ يُعَمَّرَ خَرَابُ الدُّنْيَا ، وَتُخَرَّبَ عِمَارَتُهَا ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ تَظْهَرَ الْمَعَازِفُ ، وَتُشْرَبَ الْخُمُورُ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , الشُّرَطُ وَالْهَمَّازُونَ وَالْغَمَّازُونَ وَاللَّمَّازُونَ ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ , إِنَّ مِنْ أَعْلَامِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا , أَنْ يَكْثُرَ أَوْلَادُ الزِّنَا ؟ " ، قُلْتُ : يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ , وَهُمْ مُسْلِمُونَ ؟ قَالَ : نَعَمْ ، قُلْتُ : وَالْقُرْآنُ بَيْنَ ظَهْرانِيهِمْ ؟ قَالَ : نَعَمْ ، قُلْتُ أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ : وَأَنَّى ذَاكَ يَأْتِي عَلَى النَّاسِ ؟ ، قَالَ : يَأْتِي عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ يُطَلِّقُ الرَّجُلُ الْمَرْأَةَ ، ثُمَّ يَجْحَدُ طَلَاقَهَا فَيُقِيمُ عَلَى فَرْجِهَا ، فَهُمَا زَانِيَانِ مَا أَقَامَا ، قَالَ السَّيِّدُ فِي الْكِتَابِ : فَيُقِيمُهُ ، وَالصَّوَابُ مَا ذَكَرْنَاهُ .

Dari ‘Abdullah bin Mas’ud radhiallahu 'anhu berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam apakah hari Kiamat itu terdapat tanda yang dapat kita ketahui sebelumnya?” Maka Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam menjawab, “Ya.”

Kemudian Rasulullah Sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, 
“Wahai Ibnu Mas’ud, sesungguhnya hari Kiamat itu memiliki tanda-tanda, dan diantara tandanya adalah:
– Anak-anak yang bengis,
– Curahan hujan berasid,
– Orang-orang jahat semakin membanjir (banyak),

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Pendusta disebut jujur,
– Orang jujur disebut pendusta,

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Pengkhianat diberi kepercayaan,
– Orang yg dipercayai pula disebut pengkhianat,

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:– Piring-piring (satelit) yang (berkomunikasi) secara bersambungan di antaranya,
– Silaturahim semakin terputus,

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Suku pemimpin dilantik dari golongan orang-orang munafiq,– Pasar semakin dipenuhi oleh seburuk-buruk manusia. 

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Masjid dihias, sedangkan hati-hati itu rosak..

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Seorang mu’min dalam suatu suku adalah lebih hina dari kambing yang hodoh

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Seorang laki-laki cukup dengan laki-laki, dan wanita cukup dengan wanita (homoseksualiti berleluasa)

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Masjid semakin banyak jumlahnya
– Mimbar ditinggikan

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Perosak-perosak dunia dimakmurkan,
– Pemakmur tamaddun dunia yang sebenarnya dirosakkan

Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:– Tampak peralatan muzik semakin nyata,
– Arak/Khamar diminum,
Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Banyaknya polis,
– Banyaknya pencela, banyaknya pengolok-olok,
Wahai Ibnu Mas’ud, sungguh diantara tanda hari Kiamat itu:
– Banyaknya anak zina.

Aku berkata (‘Atiy As Sa’diy radhiallahu 'anhu), “Wahai Abu Abdurrahman, apakah mereka itu Muslimun?” Beliau (‘Abdullah bin Mas’ud radhiallahu 'anhu) menjawab. “Ya.” Aku berkata, “Wahai Abu Abdurrahman, apakah Al Qur’an ditengah-tengah mereka?” Beliau menjawab, “Ya.” Aku berkata, “Wahai Abu Abdurrahman, bilakah itu?”
Beliau menjawab, “Akan datang pada manusia suatu zaman, dimana seseorang menceraikan isterinya, kemudian memungkiri cerainya, tetapi tetap menjima’-nya, maka keduanya adalah pelacur selama melakukan itu.” [Hadits Riwayat Imam Ath Thabarani no: 10405 dalam “Al Mu‘jamul Kabir”]

Rujukan:

Saturday, 29 November 2014

Air Terjun Gunung Uhud Tanda Kiamat?




Syekh Dr. Muhammad alu Nashr mengulas video ini dengan mengatakan:

صدق رسول الله صلى الله عليه وسلم:لن تقوم الساعة حتى تعود جزيرة العرب جناة وانهارا -انها اعلام النبوة

“Benarlah Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam yang bersabda: tidak akan datang kiamat hingga jazirah arab kembali menjadi kebun-kebun dan sungai-sungai” sungguh ini mu’jizat kenabian!





video

Orang yang memperhatikan keadaan jazirah arab akan mendapatkan bahwa padang pasir yang gersang dan tandus mencapai 70% dari jumlah keseluruhannya. Nabi kita s.a.w memberi kabar bahwa diantara tanda kiamat: jazirah arab akan kembali subur dan dialiri sungai, padahal sebelumnya ia merupakan hamparan padang pasir gersang yang tidak ditumbuhi tanaman.

Dari Abu Hurairah r.a: bahwasanya Rasulullah s.a.w bersabda: “Tidak akan terjadi kiamat sehingga jazirah arab kembali menjadi subur dan dialiri sungai, sehingga orang yang menempuh perjalanan dari Irak menuju Makkah tidak merasa takut kecuali dari ketersesatan –atau takut kehilangan arah jalan- dan akan membanyak al-haraj”. Para sahabat bertanya: wahai Rasulullah, apa yang dimaksud dengan al-haraj? Beliau menjawab: “Pembunuhan” (HR. Ahmad).

Dari Abu Hurairah r.a: bahwasanya Rasulullah s.a.w bersabda: “Tidak akan terjadi kiamat sehingga harta membanyak dan memlimpah, bahkan seseorang sampai keluar dengan membawa zakat hartanya, namun tidak mendapati orang yang mahu menerimanya. Dan hingga bumi arab kembali menjadi subur dan dialiri sungai” (HR. Muslim).


Sumber:

  1. http://www.binamasyarakat.com/video-air-terjun-gunung-uhud-tanda-kiamat/
  2. http://www.binamasyarakat.com/video-air-terjun-riyadh-tanda-kiamat/

Belajar Quran